Kamu Mahasiswa UI? Simak baik-baik Cara Mendapatkan Beasiswa S2 di Sorbonne, Perancis Berikut Ini ~ .

.

Kamu Mahasiswa UI? Simak baik-baik Cara Mendapatkan Beasiswa S2 di Sorbonne, Perancis Berikut Ini


Berkuliah.com baru saja interview dengan seseorang anak muda yang bisa dibilang gila dan sangat isnpiratif.

Saat ketemuan untuk interview, mas yang satu ini bawanya keresek putih. Serius. Bawa tas keresek yang isinya makanan. Bukan tas branded yang harganya ratusan hingga jutaan. Padahal itu di Mall.
Waktu kami tanya itu isinya apa, "Ini buat sarapan besok pagi,"
Kemudian, saat memilih menu, masnya memilih menu yang harganya paling murah. Minuman biasa aja. Pakaiannya biasa-biasa aja.

Mungkin prinsip hidup sederhana ini yang membuat mas Angga Dwi Putra bisa keliling dunia. Tercatat, ia sudah mengunjungi 41 negara di dunia. Mas Angga ini adalah lulusan S1 dari kampus Universias Indonesia, dan sudah menyelesaikan S2 di University of Sorbonne, Paris, Perancis.

Bagaimana cara mas Angga bisa kuliah S2 di Sorbonne? Bagaimana juga ia bisa keliling 41 negara di umurnya yang masih sangat muda? Mari kita simak interview dengan mas Angga

Halo, Mas Angga. Biar bisa mengenal lebih dekat, bisakah diceritakan tentang profil diri Anda? Baik nama, kota asal, nama kampus serta jurusan yang diambil saat kuliah, tempat tinggal selama di Sorbonne. 

Halo. Nama saya Angga Dwi Putra. Tapi temen-temen manggil saya Boy. Saya lahir di Jakarta 28 tahun lalu (udah tua ya). Saya lulus S1 tahun 2009 di FEUI ambil Jurusan Manajemen Keuangan. Tahun 2011, saya keterima beasiswa Eiffel dari pemerintah Perancis buat kuliah Master 2 tahun di Universite Paris 1 Pantheon Sorbonne ambil jurusan Ekonomi Psikologi.

Titik balik saya pengen banget lanjut kuliah ke luar negeri gara-gara saya baca buku Laskar Pelangi Andrea Hirata. Saya bener2 terinspirasi sama buku itu. Sejak baca buku itu, saya bertekad kalo saya juga bakalan bisa ngikutin semua langkah-langkah Ikal, si tokoh utama. Kuliah di Sorbonne sekaligus keliling dunia sampe jauh ke Afrika.



Dan alhamdulillah, saya bisa ngikutin semua jejak dia! Dan bahkan saya ngobrol langsung sama Hirata tentang pengalaman saya itu. Siapa yang ga kepengen kuliah di Altar Ilmu pengetahuan La Sorbonne! Kebanyakan orang cuma kepengen, tapi ga ada action. Kalo cuma pengen mah, semua juga bisa toh?

Ya, saya dapet beasiswa Eiffel. Itu saingannya seluruh dunia, jadi bukan dari Indonesia aja. Dari ribuan pelamar, cuma 400 orang yang diterima. Dan pas jaman saya, cuma 7 orang dari Indonesia.

Oya, misalnya pernah daftar tapi gagal, seumur idup ga boleh daftar lagi loh. Serem banget kan? Kalo ini ceritanya panjang banget, mungkin ditulis di bagian sendiri aja ya nanti.


Selama pendaftaran tersebut, hal apa yang paling menantang menurut Mas Angga? 

Banyak banget hal yang menantang, tapi yang paling berat sih masalah mental. Saya ngelamar 14 beasiswa dan 13 ditolak. Tiap nerima surat penolakan itu rasanya sakit banget. Nah disitulah tantangannya kita bisa bangkit sama belajar dari kegagalan ga? Kalo baru daftar beberapa kali, gagal, terus nyerah, artinya niatnya kurang kuat.


Saat memilih tempat kuliah, apakah Mas Angga memilih berdasarkan negaranya dulu, berdasarkan jurusannya dulu, atau berdasarkan kesempatan beasiswanya dulu, atau ada hal lain?

Gara-gara buku Laskar Pelangi itu, saya cuma mau kuliah to' di Sorbonne. Daftar juga sih ke yang laen buat cadangan, tapi utamanya mau kesitu aja. Tiap hari saya pelajarin gimana caranya biar bisa masuk kesana. Soalnya kata temen Prancis saya, masuk kesana susah banget. Ada yang keterima tahun ini, tapi baru mulai kuliah tahun depan. Karena udah tau tujuan sama program, baru deh cari2 ada beasiswa apa aja.



Tentang bidang studi yang sudah Anda ambil, mengapa memilih jurusan tersebut? Peluang apa yang Anda lihat di masa depan sehingga mantap untuk memilih jurusan yang sudah diambil?

Jurusan yang saya ambil itu unik, Ekonomi psikologi. Di Indonesia, ilmu ini belum terlalu berkembang tapi diluar negeri udah berkembang pesat banget. Jadi intinya bagaimana mengaplikasikan ilmu-ilmu psikologi ke dalam ekonomi. Aplikasi ilmunya bisa macem2, ke keuangan marketing, bahkan sampe ke politik. Seru banget deh.

Dan saya bahkan pernah ikut kuliah si "penemu" ilmu ini, sekaligus pemenang Nobel Ekonomi Daniel Kahnemahn. Wah itu luar biasa banget diajari pemenang Nobel. Saya pengen kelak saya jadi pelopor di Indonesia yang mengembangkan ilmu ini.



Bagaimana Mas Angga bisa beradaptasi dengan lingkungan baru, teman-teman baru, sistem pendidikan yang baru, di tempat kuliah? Atau, ketika Mas Angga menemui kesulitan, kemana Anda akan mencari bantuan?

Kalo lagi di negeri orang, temen itu berasa kaya saudara sendiri. Saya punya 3 temen baik di kelas, 1 dari Rumania yang udah saya anggep kaya saudara sendiri, 1 Vietnam dan 1 Prancis. Kalo saya ada masalah atau apa, pasti minta tolong ke mereka.

Yang juga ga kalah penting, saya kenalan sama banyak temen PPI. Tiap sabtu kita maen bola bareng, kalo ada acara selalu ikutan, masak2 bareng, wah persaudaraannya kuat banget deh, berasa punya keluarga kedua. Tapi emang pas awal2 disana itu emang berat banget. Kangen keluarga, pelajaran yang susah banget, adaptasi cuaca, makanan budaya, semua berat pas awal2. Tapi seiring waktu, kita pasti terbiasa kok.


Bagaimana karakter mahasiswa-mahasiswa internasional di kampus Mas Angga? Apakah mereka friendly? Bagaimana supaya bisa berbaur dengan mereka, dengan melihat perbedaan budaya kita dan mereka?

Kita semua sependeritaan, jadi kita akrab banget. Satu angkatan di kelas saya ada 50 orang dari 22 negara, yang dari Indonesia cuma saya doang. Jadi internasional banget deh kelasnya. Kita sering belajar bareng, nonton bareng, dan sering kita ngundang temen dan si tuan rumah harus masakin makanan khas negaranya, kalo dulu saya masak rendang sama soto (kepedesan kata mereka padahal buat kita itu ga ada apa2nya hahaha). Dan mereka menghargai budaya kita. Saya cuma perlu bilang sekali kalo saya ga makan babi sama minum alkohol, abis itu mereka ga pernah nawarin lagi dan selalu sediain daging atau Orange juice khusus buat saya. Toleransinya tinggi banget.


Apakah ada hal-hal tentang Perancis yang selama ini salah dipersepsikan oleh masyarakat Indonesia, menurut opini Mas Angga? 

Streotip negatif orang Prancis pada umumnya (bukan Indonesia aja) kalo mereka itu ga ramah. Ini salah besar. Mereka baik2 banget. Yang emang rada ga ramah itu cuma di Paris aja. Bahkan orang Prancis di daerah pun ga seneng sama Parisian. Yah maklum ajalah namanya juga kota besar terus mereka dijejali ribuan turis setiap hari. Tapi aslinya mereka super baik, apalagi kalo kita bahasa Prancis, mereka seneng banget



Di manakah kira-kira pilihan jenis tempat tinggal terbaik di Sorbonne menurut Mas Angga? Apakah di apartemen, asrama, atau lainnya?

Paris itu salah satu kota termahal di dunia juga kota tersulit buat cari apartemen. Kalo penerima beasiswa sih enak, udah disediain tempat khusus semacem asrama. Tapi kalo ga beasiswa dan harus cari sendiri, itu susahnya setengah idup. Harus punya banyak kenalan buat bantu cariin apartemen disana. Kalo mau ke Prancis pake biaya sendiri, inget satu rumus: "anywhere but Paris". Dimana aja boleh asal jangan Paris, soalnya mahal bangeeeeet.



Untuk biaya hidup nih Mas, porsi terbesar yang paling menguras dompet itu untuk porsi pengeluaran apa menurut Mas Angga?

Bayar apartemen. Itu bisa nguras hampir 75% anggaran. Dari beasiswa, saya dikasih 1280 euro sebulan, kalo sekarang sekitar 19 juta. Tapi apartemen saya sendiri aja 900 euro alias 14 juta. Tapi karena beasiswa, saya dapet subsidi jadi saya cuma perlu bayar 3 juta. Makanya saya punya banyak tabungan buat jalan2 hehe. Makan asal masak sendiri ga mahal kok. Disana saya ga perlu beli buku jadi ga ada pengeluaran. Jadi kalo dirata sebulan, pengeluaran saya sekitar 7 juta. Artinya saya punya 12 juta buat jalan2. Asik kan?


Apakah ada tips dan trik spesial untuk mendapatkan pemasukan tambahan selama kuliah di Perancis? 

Ada temen yang kerja part time kaya di McDonald's atau kafe2. Tapi ada maksimal 10 jam seminggu. Bahasa Prancisnya juga udah harus sempurna ya. Ada juga yang jadi guide kalo ada tamu dari Indonesia dateng. Atau misal ya ada yang lagi mudik, apartemen dia disewain. Jadi harus kreatif nyari uang juga.


Ketika sedang masa kuliah, terus merasa kangen dengan Indonesia, entah itu makanannya, orang-orangnya, apa yang biasa Anda lakukan? Kegiatan apa yang bisa dilakukan selain kuliah?

Kalo kangen masakan Indonesia? Saya ama temen belanja bahan2 di toko Asia atau India trus masak bareng. Dam kota selalu ada acara PPI tiap minggu, jadi enak berasa di rumah. Kadang juga saya ngajak temen2 nginep di rumah maen WE bareng sampe pagi. Ga beda kaya di Indonesia


Selama kuliah di Perancis, sudah berapa kali pulang ke Indonesia? Dan sudah kemana aja jalan-jalannya Mas?

Cuma sekali pas lebaran tahun pertama. Kalo jalan2, saya alhamdulillah selama 2,5 tahun disana pernah ke 41 negara. Negara Eropa sama Afrika ke Maroko kenya sa Tanzania. Pengalaman Traveling favorit saya ada 3. Pertama pas ikut safari di Kenya sama mendaki gunung Kilimanjaro di Tanzania. Yang kedua pas ngajak mama papa sebulan Eurotrip. 30 hari kita ke 28 kota di 11 negara. Sama yang terakhir paling berkesan pas liat aurora di iceland. Wah itu indahnya bukan maen. Spesifikasi nangis. Bener2 things to do before you die


Suka jalan-jalan ya mas. Itu jalan-jalannya gratis atau mbayar sendiri mas?

Nggak gratis dong. Saya nabung uang beasiswa. Kalo temen2 laen pada belanja baju atau gadget baru, saya selalu beli yang bekas. Jarang makan di restoran, semua uang disimpen buat Traveling.


Hal hal apa saja yang dirasakan oleh Mas Angga karena bisa kuliah di LN? Atau hal positif apa yang Mas Angga pelajari selama belajar di Sorbonne?

Yang pasti saya yang sekarang beda jauh sama saya sebelum kuliah di Paris. Saya lebih percaya diri, wawasan saya jauh lebih luas dan ilmunya tentu bertambah dong.

Yang asyik juga, saya punya temen dari seluruh dunia. Karena udah banyak keliling negara dengan kondisi ekonomi budaya yang berbeda, saya jadi punya pandangan dari dua sisi. Pas ke negara yang kurang maju, saya beruntung saya orang Indonesia. Tanah kita Makmur, cuaca ideal, dan ekonomi negara kita pun bagus. Tapi pas ke negara super maju kaya di negara Scandinavia saya ngerasa sedih. Kapan kita bisa kaya mereka. Transportasi yang super nyaman, kehidupan sosial yang terjamin dan segalanya. Makanya kita bisa belajar banyak dari situ. Di satu sisi bersyukur dis sisi lain kita iri biar pengen ikut ngebantu negeri biar bisa maju.



Menurut Mas Angga, seberapa besarkah peran ‘memiliki pengalaman kuliah di luar negeri’ dalam dunia kerja sekarang ini?

Penting banget. Sekarang udah zaman globalisasi, juga desember ini dimulai masyarakat ekonomi Asean dimana pekerja asing bisa bebas kerja di Indonesia. Mampu ga kita bersaing? Nah kuliah diluar negeri dimana kita berhubungan sama orang2 dari seluruh dunia, itu ngajarin banyak hal. Dari bahasa, sanggup ga kita ngomong bahasa lain? Inggris aja ga cukup loh.


Pertanyaan terakhir, Adakah nasehat dari Mas Angga untuk adik-adik yang masih sekolah atau sedang menempuh kuliah S1, yang memiliki impian kuliah di Perancis. Terutama di kampus Mas di Sorbonne?

Belajar yang bener, kasian dong mama papa udah cape2 ngebiayain buat kalian kuliah. Beri mereka kebanggaan kalo anaknya bisa kuliah keluar negeri, apalagi bisa ngajak mereka jalan2 yang Alhamdulillah udah saya lakuin.

Trus rajin cari informasi, jangan maunya disuapin aja. Harus aktif. Jangan malu nanya ke senior tapi nanyanya yang berkualitas ya. Bahasa juga harus dibagusin terutama Inggris.

Jangan pernah nyerah. Kalo ditolak sekali dua kali mah wajar. Saya 13 kali ditolak kok. Jangan lupa banyak2 doa sama sedekah. Ini kan kalian punya hajat punya impian, makanya banyak2 minta ke si pengabul doa. Tuhan.

Dan ketiga hal diatas ga akan bisa tercapai kalo faktor keempat ga kalian penuhi. Yang super penting. Doa orang tua. Minta mereka doain supaya impian kalian terkabul.


============================================================

Nah, kamu berminat untuk mendapatkan beasiswa ke luar negeri? 
Mau tahu cara PASTI untuk mendapatkan beasiswa ke luar negeri? 

Baca buku "Jurus Kuliah ke Luar Negeri" (JKLN). 





Baca ini, kamu PASTI kuliah ke luar negeri. 
Jaminan kepuasan 100% uang kembali!




Mas Angga Dwi Putra juga merekomendasikan buku ini secara pribadi:



Selain itu, sudah banyak lho pembaca JKLN yang berhasil mendapatkan beasiswa dan melanjutkan kuliah ke luar negeri


Egie Anes, pembaca JKLN yang berhasil meraih beasiswa LPDP ke Universita di Bologna, Italia





Mas Fathur, pembaca JKLN mendapatkan beasiswa Master di Thailand

Dimas Simatupang, pemenang beasiswa S-2 ke University of La Rochelle, Perancis.




Mas Bam diterima di Qatar :)



Repa Kustipia, pemenang beasiswa ke Wageningen University, India




Mas Yaqin terpilih untuk program pertukaran pelajar di UWS Australia












BACA INI... 
KAMU PASTI KULIAH 
KE LUAR NEGERI
DIJAMIN 100%

Selamat datang di kuliahabroad.com. Mungkin kamu mengunjungi situs ini setelah membaca informasi dari link di Facebook, Twitter, Youtube. Atau kamu mungkin mendapatkan informasi dari teman dan keluarga. Atau mungkin kamu tahu kuliahabroad dari situs pendidikan yang apapun itu namanya....

Sekali lagi, selamat datang di kuliahabroad.com.

Kami percaya, setiap orang memiliki impian. Salah satunya adalah impian untuk mendapatkan pendidikan yang baik. Kami juga percaya, pendidikan akan mempunyai makna yang lebih, jika kita bisa mendapatkannya dari sekolah-sekolah terbaik. 

Pepatah mengatakan, "Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China,"

Itulah alasan kami hadir di sini, untuk membantumu mewujudkan impian kuliah di luar negeri.  

Kami tidak mengatakan kami yang terbaik, merekalah yang mengatakannya.





Tim Inspira bersama Bapak Anies Baswedan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


Buku JKLN bersama Menteri Perhubungan RI, 
Bpk. Ignasius Jonan




"Memenangkan beasiswa terkadang bukan tentang inteligensi, tapi tentang seberapa baik persiapanmu. Membaca buku yang ditulis oleh orang-orang yang sudah terlebih dahulu memenangkan studi ke luar negeri dengan beasiswa merupakan salah satu cara untuk memahami apa yang harus dipersiapkan,"

Budi Waluyo, S.Pd., M.A 
Penerima beasiswa IFP Ford Foundation USA studi S2 di University of Manchester, Inggris
Penerima beasiswa S3 Fulbright studi S3 di Lehigh University, USA.   

"Sebuah buku yang bukan hanya inovatif tapi juga inspiratif. Berisi jurus ampuh yang wajib diketahui setiap pendekar ilmu yang akan berguru di luar negeri. Kini kuliah di luar negeri bukan lagi menjadi impian, karena buku ini akan membantu mewujudkannya."

Rangga Almahendra, Phd
S3 Vienna University of Economics and Business, Austria
Penulis novel "99 Cahaya di Langit Eropa"



"Secara umum ini bisa memberikan gambaran komplit tentang kuliah di luar negeri. Harapan saya, JKLN bisa bermanfaat bagi para pelajar yang sedang mempersiapkan diri untuk menjemput cita-citanya di negara yang dituju,”

Ahmad Almaududy Amri
Koordinator PPI Dunia 2014 - 2015
Ketua PPI Australia 2014 - 2015


"Buku yang sangat dibutuhkan bagi mereka yang bermimpi untuk kuliah di luar negeri. Tidak hanya memotivasi, tapi JKLN juga memuat informasi-informasi penting dan yang tidak banyak orang awam ketahui sebelumnya. Semoga semakin banyak orang Indonesia yang belajar di luar negeri, dan membawa manfaat di kampung halaman masing-masing setelah lulus. Selamat kepada tim penyusun buku ini! Education is power!"

Syarifah Suci Armilia 
Political Science and International Relations
Marmara University Istanbul, Turkey

"Buku ini sangat penting dan menarik untuk dibaca, karena berisikan berbagai tips jitu mendapatkan beasiswa, panduan belajar serta persiapan berkuliah di luar negeri, mulai dari memilih negara, menentukan jurusan, dan persiapan hidup."

Habib Chairul Musta’in
Ketua Persatuan Pelajar Indonesia di Maroko periode 2012


“Secara keseluruhan buku ini bagus dan pantas dijadikan panduan untuk mereka yang ingin kuliah ke luar negeri. Isinya banyak hal-hal praktis,"

Kiki Wirianto
Mahasiswa S2 di Delft University of Technology, Belanda

“There are not enough words to express how amazing this Ebook is! JKLN ini sangat Saya rekomendasikan bagi teman-teman yang ingin mengetahui dari A-Z mengenai studi lanjut di luar negeri. Saya yakin dalam beberapa tahun ke depan Indonesia akan memiliki semakin banyak lulusan luar negeri. Sekarang sudah banyak akses untuk menempuh mimpi kuliah di luar negeri, manfaatkan peluang ini dengan maksimal. Leave comfort zone and push yourself to the limits!

Masyithoh Annisa Ramadhani
Mahasiswi S2 di University of Birmingham, Inggris


"Buat teman-teman di Indonesia yang ingin kuliah di luar negeri, biaya tentu menjadi pertimbangan utama sebelum memutuskan untuk belajar ke luar negeri. Buku ini akan sangat membantu karena menyuguhkan ulasan tentang berbagai cara untuk memenuhi biaya yang diperlukan dan pertimbangan-pertimbangan penting lain sebelum memutuskan berangkat tanpa beasiswa. Jadi kalian tidak perlu ragu untuk melanjutkan langkah, kuliah ke luar negeri,"

Yufita Dwi Chinta
S2 Jurusan Biological Plant Production - Ibaraki University, Japan


"JKLN adalah buku wajib yang harus dibaca oleh calon mahasiswa/ i Indonesia yang hendak melanjutkan pendidikan ke luar negeri. Buku ini menjelaskan dengan detail dari keuntungan dan resiko kuliah di luar negeri, cara mendapatkan beasiswa, universitas-universitas yang terbaik dunia bahkan sampai cara pemesanan tiket keberangkatan. Dengan bekal 1 buku ini saja, saya yakin mahasiswa/i Indonesia bisa menghadapi semua tantangan berkuliah di negeri orang,"

Risa Santoso
S2 Teaching & Learning, Harvard University, USA


SETELAH MEMBACA JKLN, KAMU BISA : 

Setelah membaca dan mempraktekkan isi JKLN, kamu PASTI bisa kuliah ke luar negeri. Nggak mungkin gagal. Peluangmu untuk lolos tes beasiswa akan meningkat ratusan kali lipat. Kamu bakal dapet JURUS RAHASIA untuk menaklukkan ribuan pesaingmu di luar sana. Infonya eksklusif, nggak bisa dicari di Google.
Kamu juga bisa kuliah ke luar negeri TANPA BEASISWA. Kamu bakal ngerti cara-cara rahasia untuk bisa kuliah ke luar negeri tanpa beasiswa, dengan biaya yang sama seperti kuliah di Indonesia. Lagi-lagi, infonya EKSKLUSIF BANGET.
Kamu bakal "panas", termotivasi setelah baca cerita teman-teman kita yang sudah di luar negeri. Tak hanya itu, kamu juga bakal tahu kalau ternyata kuliah ke luar negeri itu NGGAK sesulit yang dibayangkan. Asal ada niat dan ngerti caranya.
Menyiapkan dokumen penting yang dapat membuat panitia beasiswa berkaca-kaca. Tips menentukan negara tujuan, universitas, dan jurusan dengan akurat. Ratusan link beasiswa kuliah ke luar negeri dari jenjang S1 sampai S3.
Mencari koneksi dan relasi mahasiswa Indonesia yang kuliah di luar negeri. Bertahan hidup di negara tujuan. Kamu juga akan mengetahui informasi mengenai jurusan-jurusan terbaik di universitas terbaik. 

Kamu juga akan tahu cara mendapat uang di negara tujuan. Ratusan tips moneyhack dan lifehack langsung dari mahasiswa Indonesia yang kuliah di luar negeri.


PARA PEMBACA JKLN YANG BERHASIL MENDAPAT BEASISWA KULIAH KE LUAR NEGERI
Terimakasih Inspira. JKLN sangat bermanfaat, menambah pengetahuan dan menginspirasi.

Khususnya informasi mengenai hidup dan studi di Belanda pada Buku 6 membantu saya dalam menjawab pertanyaan wawancara LPDP. 

Alhamdulillah saya lolos seleksi wawancara tersebut. Insha Allah saya akan melanjutkan studi saya di bidang Master of Environmental Sciences di Wageningen University, Belanda.

Mira Anantha Yosilia

APA SAJA ISI JKLN INI?

Kami sudah menerima ratusan testimoni dari para pembaca Ebook Jurus Kuliah ke Luar Negeri (JKLN), dan yang sangat kami syukuri adalah sudah banyak yang on progress untuk apply beasiswa dan persiapan kuliah ke luar negeri.

Selain memberikan testimoni, banyak pembaca Ebook JKLN yang meminta untuk mencetak JKLN menjadi buku. Awalnya kami berpikir bahwa jika JKLN dicetak menjadi buku, maka harganya akan melambung tinggi, karena ada 9 buku yang harus dicetak dengan jumlah keseluruhan 4.367 halaman.


BAGAIMANA SOLUSINYA?

Kini telah hadir satu BUKU JKLN Series : "Baca Ini Kamu Pasti Kuliah ke Luar Negeri Dijamin 100%". Buku ini adalah buku terbaru JKLN Series dengan jumlah total 302 halaman.

Workbook JKLN adalah buku sakti yang akan mewujudkan mimpimu kuliah ke luar negeri. Tidak hanya membantumu meraih mimpi, namun juga MENJAGA agar mimpimu ke luar negeri tercapai. Di dalamnya, terdapat informasi-informasi super lengkap tentang cara kuliah di luar negeri.
Disusun berdasarkan riset mendalam dan wawancara langsung. Informasi dalam buku JKLN ini bisa langsung diterapkan. Bisa kamu lakukan di hari pertama kamu membacanya. Tiap halaman dari buku ini, akan membantumu selangkah demi selangkah mendekat ke luar negeri.
Terus, apa saja isi DVD JKLN? Apa saja yang bisa didapatkan dari DVD itu? Benar-benar dipandu nggak sih? Detail nggak ya penjelasannya? Beasiswanya dibahas juga? Eh, tapi kalo tanpa beasiswa bagaimana? Negara mana saja yang dibahas di sini? Jepang ada? Finlandia ada? Kalau mau kuliah di Kanada apa ada panduannya juga?
Pertanyaan-pertanyaan di atas pasti sekarang sedang ada di dalam benakmu. Isi dari ebook ini yaitu tentang, ah sudahlah... Alangkah lebih bijaksana jika penilaian datang langsung dari kamu sendiri. 

Berikut isi dari DVD JKLN :

EBOOK 1 :
SIAP 1001%

Mungkin banyak hal yang ada di pikiranmu saat ingin kuliah negeri. Kuliah di luar negeri berarti kamu harus siap untuk menghadapi peraturan baru yang ada di negara tujuan kuliahmu.

Apalagi kalau negara tujuan kuliahmu itu adalah salah satu negara favorit untuk kuliah. Pasti aturan di negara itu semakin ketat. Tujuannya supaya pemerintah negara tersebut bisa memastikan bahwa setiap orang asing yang datang ke negaranya, memang benar-benar orang yang siap belajar. Jadi, nggak sembarang orang bisa masuk ke negara tersebut.

Nah, dengan ketatnya pengawasan dan cara masuk ke negara tujuanmu, bukan berarti malah membuatmu menyerah atau frustasi sebelum berperang. Justru kita harus berfikir positif bahwa semakin ketat aturan sebuah negara, berarti semakin bagus prospek negara tersebut untuk ditinggali, apalagi dijadikan tempat untuk menempuh studi.

Maka dari itu, diperlukan banyak persiapan supaya kamu nggak kaget. Supaya kamu bisa diterima oleh pemerintah negara tujuan kamu kuliah nanti. Persiapannya tidak segampang persiapan kuliah di dalam negeri. Tapi hal tersebut bisa kita atasi, kalau kita tahu apa saja hal-hal vital yang perlu kita persiapkan. Ebook pertama ini membahas tentang segala persiapan yang kamu butuhkan untuk kuliah di luar negeri.


EBOOK 2 :
1001 BEASISWA

Ada  3 macam beasiswa yang bisa kamu pakai untuk kuliah di luar negeri. Beasiswa dari universitas, dari pemerintah, dan dari perusahaan swasta atau perorangan.

Beasiswa dari universitas sendiri didapatkan setelah kita terdaftar sebagai mahasiswa di PT tersebut. Untuk beasiswa dari pemerintah jenisnya lebih spesifik. Beasiswa ini bisa didapatkan dengan melihat prestasi personal atau kebutuhan penerima. Misalkan kita mempunyai prestasi dalam bidang olahraga, kita bisa mengajukan beasiswa tersebut ke pemerintah karena kita sudah ikut mengharumkan nama daerah atau negeri tercinta ini.

Sedangkan untuk beasiswa yang berasal dari pemerintah swasta, biasanya diberikan oleh perusahaan-perusahaan skala nasional. Semua itu juga harus dibarengi dengan kemampuan akademis masing-masing personal.

Nah, Ebook kedua ini akan membahas cara-cara praktis yang sudah terbukti sukses mengantarkan ribuan mahasiswa mendapatkan beasiswa.


EBOOK 3 :
BERJAYA TANPA BEASISWA

Ebook 3 ini fokus membahas bagaimana caranya kuliah di luar negeri tanpa beasiswa. Bukannya kita meremehkan fungsi beasiswa itu sendiri. Tetapi, mari kita berfikir out of the box sejenak dari pikiran ‘kuliah diluar negeri harus memakai beasiswa’.

Kalau kamu mempunyai jiwa berpetualang yang tinggi, pasti kamu akan merasa tertantang dan bisa melihat lebih jauh apa yang akan kita paparkan ini. Jika kamu ingin maju, kamu butuh tantangan dan tekanan. Anak muda butuh kondisi-kondisi kepepet untuk tumbuh.

Kondisi kepepet tersebut akan menghasilkan banyak ide segar. Tiba-tiba banyak jalan baru akan terbuka di depan kamu. Di ebook ketiga ini, kamu akan mengetahui berbagai cara untuk mengumpulkan biaya kuliah di luar negeri. 

EBOOK 4 :
Student Hack!

Ebook keempat ini fokus membahas tips-tips hidup yang bisa digunakan saat kamu kuliah di luar negeri.

Misalnya, kamu kesulitan mencari makanan halal di Perancis, kamu kesulitan mencari tempat tinggal yang murah di London, kamu ingin tahu bagaimana cara bertamu ke rumah orang lokal, dan masih banyak tips praktikal lainnya.

Bagaimanapun, hidup dan tinggal di negeri orang, apalagi jauh dari negeri sendiri, pasti bakal banyak tantangan dan hal baru yang kamu temui. 

Entah itu dari segi budayanya, kebiasaan orang-orangnya, perbedaan cuaca, biaya hidup, dan masih banyak lagi hal baru yagn bakal kamu temui. Terutama hal baru dalam bidang sistem pendidikannya. 


EBOOK 5 :
KULIAH DI ASIA

Kalau kamu ingin melanjutkan kuliah di luar negeri, tapi tidak mau meninggalkan kampung halaman terlalu jauh, apalagi masih belum tahu universitas yang dituju, kamu nggak perlu bingung. Di benua Asia juga terdapat universitas-universitas yang diperhitungkan di dunia. 

Saat ini, Asia menempatkan 10 kota dalam daftar 50 kota dunia terbaik untuk para pelajar.

Nah, untuk menjawab kebutuhan tentang informasi perkuliahan di wilayah Asia, kami hadirkan Ebook khusus kuliah di 12 Negara di Asia. Mulai dari negara yang paling recommended di Asia untuk kuliah, negara yang belum populer tetapi sangat seru dan potensial untuk kuliah, cara mendaftar kuliah, cara mengurus dokumen, cara dapat beasiswa, panduan memilih jurusan dan kampus, panduan travelling di setiap sudut benua Asia, sampai panduan survive di negara-negara tersebut, dibahas lengkap dalam ebook ini. 

EBOOK 6 :
KULIAH DI EROPA

Berkuliah di Eropa pastinya menjadi hal yang sangat diidam-idamkan bagi mahasiswa-mahasiswa yang ingin kuliah di luar negeri. Eropa terkenal sebagai benua yang menghasilkan banyak cendikiawan dan ilmuwan terkemuka di dunia. Banyak tokoh yang telah menyumbangkan penemuan-penemuannya berasal dari benua terkecil kedua setelah Australia ini.

Universitas-universitas di Eropa terkenal dengan standar akademik mereka yang modern, riset yang canggih, dan lingkungan yang sangat mendukung. Tiga puluh satu dari 100 universitas terbaik dunia, seperti yang terdaftar dalam The Times di Ranking Universitas Dunia 2012-nya, terletak di Eropa. Hal ini tidak terbantahkan lagi, Eropa menjadi destinasi untuk berkuliah nomor dua di dunia setelah AS.

Di Eropa, ada lebih dari 4.000 Institusi Pendidikan Tinggi yang menawarkan banyak sekali program di tingkat sarjana, master, dan doktor.

Ebook ini membahas segala hal tentang berkuliah di Eropa. Mulai dari negara yang paling recommended di Eropa untuk kuliah, negara yang belum populer tetapi sangat seru dan potensial untuk kuliah, cara mendaftar kuliah, cara mengurus dokumen, cara mendapatkan beasiswa, panduan memilih jurusan dan kampus, panduan travelling di setiap sudut benua Eropa, sampai panduan survive di negara-negara tersebut, dibahas lengkap dalam ebook ini. 

EBOOK 7 :
KULIAH DI AFRIKA DAN AUSTRALIA

Tahukah kamu, Australia memiliki jumlah siswa internasional terbanyak ketiga di dunia setelah Inggris dan Amerika Serikat? 

Ini bukanlah hal aneh karena Australia memiliki tujuh dari 100 universitas terbaik dunia. Peringkat Australia pernah berada di atas Jepang, Jerman, dan Belanda, dan berperingkat delapan untuk peringkat Sistem Pendidikan Tinggi Nasional Universitas U21 2012.

Selain itu, Australia juga memiliki lima dari 30 kota terbaik di dunia untuk mahasiswa berdasarkan campuran siswa, biaya kuliah yang murah, kualitas hidup, dan peluang kerja. Ebook ini membantumu mengenal lebih dekat segala hal tentang keperluan kuliah di Australia.

Di Ebook ini juga dijelaskan bagaimana kuliah di benua Afrika. Mulai dari negara yang paling recommended di Afrika untuk kuliah, cara mendaftar kuliah, cara mengurus dokumen, cara mendapatkan beasiswa, panduan memilih jurusan dan kampus, panduan travelling di setiap sudut benua Afrika, sampai panduan survive di negara-negara tersebut, dibahas lengkap dalam ebook ini. 


EBOOK 8 :
KULIAH DI AMERIKA

Banyaknya kampus kelas dunia menjadikan Amerika negara terfavorit bagi mahasiswa internasional dari seluruh dunia. Kualitas kurikulum dan pendidikannya sangat bagus. Tidak heran kalau banyak tokoh ternama di Indonesia yang merupakan alumni kampus di Amerika Serikat, seperti Anies Baswedan.

Ebook 8 ini membahas bagaimana kuliah di benua Amerika. Mulai dari negara bagian yang paling recommended di Amerika untuk kuliah, cara mendaftar kuliah, cara mengurus dokumen, cara mendapatkan beasiswa, panduan memilih jurusan dan kampus, panduan travelling di setiap sudut benua Amerika, sampai panduan survive di negara-negara tersebut, dibahas lengkap dalam ebook ini. 


EBOOK 9 :
CERITA SERU MAHASISWA INDONESIA

Salah satu cerita datang dari Shinta Mayangsari, mahasiswa jurusan Teknik di Goethe-Universit├Ąt, Frankfurt, Jerman. 

Perempuan asal kota Jogja ini pernah mengalami gimana rasanya ditilang polisi Jerman. Awal ceritanya adalah ketika Shinta ingin jalan-jalan ke Perancis bersama temannya, sebut saja di A. Kemudian, karena si A itu sok tahu, ia memberi tahu Shinta supaya nggak perlu repot-repot membawa passport asli. Cukup membawa passport fotokopi. Tujuannya supaya aman, sipaya pasportnya nggak hilang dijalan.

Nah, berangkatlah mereka menggunakan transportasi publik. Saat mereka sampai di perbatasan Jerman dan Perancis, mereka bertemu polisi. Kemudian sang polisi tersebut menanyakan passport mereka berdua. Nah, saat itu juga mereka berdua dibawa ke kantor polisi perbatasan karena passport yang dibawa adalah fotokopian.

Mereka di kantor polisi diinterogasi, dari pagi sampai malam. Dan malamnya, karena kasihan, polisi tersebut mengantas Shinta dan temannya pulang ke tempat tinggalnya di Jerman. Mereka diantar memakai mobil polisi. Nah, mobil polisi di Jerman itu nggak seperti di Indonesia yang kacanya gelap. Di Jerman, kaca mobil polisi itu bening dan transparan kalau dilihat dari luar. Hal itu sangat membuat malu Shinta dan temannya, dan Shinta mengakui kejadian itu menjadi pengalaman yang paling berkesan selama tinggal di Jerman.

Itulah satu dari ratusan cerita unik, unforgetable, gokil, dan menyenangkan saat kuliah di luar negeri. Cerita-cerita lainnya akan kamu dapatkan dari Ebook ke 9 JKLN ini.

BONUS VIDEO INTERVIEW
200+ Video Wawancara Eksklusif 
dengan mahasiswa Indonesia di berbagai negara


Bukan hanya cerita dalam bentuk tulisan saja. Ada juga cerita dalam bentuk video. 
Video interview ini kami buat untuk memberikan informasi yang lebih konkrit buat kamu. Dengan interview langsung ini, harapan kami ini akan menjadi informasi yang powerfull buat kamu. 
Apa yang kami gali lebih dalam dari interview dengan ratusan mahasiswa ini? Tidak lain adalah tentang pengalaman mereka, kesan kesan, juga tips dan trik supaya bisa kuliah dan tinggal di negara yang mereka singgahi.

PROFIL PENULIS

Tentunya, dengan ebook yang sangat lengkap ini, tidak bisa dikerjakan oleh satu orang saja. Ebook ini ditulis oleh 5 Mahasiswa Indonesia berprestasi yang pernah kuliah di luar negeri :



Miftachudin Arjuna adalah ketua PPI United Kingdom periode 2011-2012. Saat mengajukan beasiswa, beliau berhasil diterima di beberapa program sekaligus. Setelah menyelesaikan program MA di Manchester University, Inggris, kini Miftah kembali aktif sebagai pengajar di Salatiga dan menjadi trainer TOEFL di berbagai pelatihan tingkat nasional. Perjuangannya sedari kecil sangatlah hebat. Dia paham betul bahwa manusia memiliki kekuatan tidak terbatas di dalam dirinya. Saat ini kisahnya sudah menginspirasi banyak orang untuk berani mengambil tindakan, berubah dan sukses, bagaimanapun kondisi mereka.

Zulkhan Indra Putra adalah Ketua PPI India periode 2008-2009. Pendidikan S1-nya ia selesaikan di India melalui beasiswa ICCR. Setelah itu ia melanjutkan pendidikan Master di bidang Conflict Resolution dari Jamia Milia University India. Saat ini Zulkhan menjadi seorang pengusaha. Selain itu, dia juga mengajar di lembaga non profit Ammal Academy yang bertempat di Yogyakarta.

Stevan Chondro. Mahasiswa University of Bologna, Italia, ini memiliki pengalaman kuliah di luar negeri yang cukup banyak. Tak hanya aktif di dunia akademik, Stevan juga dikenal sebagai mahasiswa yang hobi berwirausaha. Ia beberapa kali terlibat sebagai panitia dalam berbagai event-event kebudayaan maupun seminar internasional.

Muhammad Izdiyan Muttaqin adalah alumni PM Gontor tahun 2008. Ia baru saja menyelesaikan studinya di Al-Azhar University Kairo dengan predikat Summa Cumlaude. Selain cemerlang di dunia akademik, ia juga aktif dalam berbagai kegiatan mahasiswa dan masyarakat Indonesia di Kairo. Izdiyan menjadi ketua IKPM Mesir pada periode 2011-2012.

Adi Atiasa adalah seorang mahasiswa S-2 Applied Social Psychology di The National Research University Higher School of Economics (HSE), Moskow, Russia. Sedari S1 Adi sudah kuliah di luar negeri sampai berhasil meraih beasiswa kuliah S-2 di Rusia. Ia adalah seorang petualang yang hobi traveling dengan cara backpacking. Temannya pun tersebar di berbagai negara. Motivasi Adi menulis buku ini ingin membuktikan bahwa beasiswa kuliah ke luar negeri bisa didapatkan oleh siapa saja.

HARGA
Paket Lengkap JKLN 
(BUKU + DVD):
Rp 157.000,-

HARGA SPESIAL
DI KUTUKUTUBUKU.COM
(BUKU + DVD JKLN) 
Rp 133.450,- 


WA : 0812-9427-3940


-------------------------------------------------

TESTIMONI PEMBACA JKLN
DI FACEBOOK INSPIRA















--------------------------------------------------

MENGAPA HARUS BELI SEKARANG?



Ini buku best seller. Sudah cetakan ke 10. Sudah ada 30 pembaca yang diterima di luar negeri. 

Sayangnya, buku JKLN di Kutukutubuku.com hanya tersedia 80 buku saja. Jadi, cepet-cepetan saja kalau mau pesan bukunya. Kami rasa sangat rugi kalau kamu tidak memiliki buku ini.


CARA PEMESANAN

Kirimkan SMS/ Whatsapp : JKLN (spasi) NAMA (spasi) ALAMAT LENGKAP (spasi) NO HP. Kirimkan ke 0812-9427-3940.  

Paket lengkap JKLN (buku + DVD) di Kutukutubuku bisa kamu pesan dengan harga Rp. 133.450,-Transfer ke rekening BCA 1281459215 an Aulia Halimatussadiah.

Harga sudah termasuk ongkos kirim ke seluruh wilayah Indonesia.

Setelah transfer, harap konfirmasi ke : 0812-9427-3940

HARGA NORMAL 
Paket Lengkap JKLN 
(BUKU + DVD):
Rp 157.000,-


HARGA SPESIAL 
KutuKutuBuku.com
Paket Lengkap JKLN 
(BUKU + DVD):
Rp 133.450,-
*

WA : 0812-9427-3940

ILP Center Lt.3-01, Jl. Raya Pasar Minggu No.39A, Pancoran, Jakarta

Scroll To Top