Workshop Kuliah di Perancis ~ .

.

Workshop Kuliah di Perancis

MOMEN DAPET BEASISWA
Semua berawal dari selembar kertas 

Halloo...

Nama gw Angga dwi putra. 5 tahun lalu, gw terima surat ini. Masih kerekam jelas seakan itu baru kemaren. Waktu itu gw baru kelar solat maghrib. Abis solat, gw inget kalo minggu ini minggu pengumuman pemenang beasiswa Eiffel. Jujur aja, gw dulu samasekali ga ngarep bakalan dapet. 

Gw udah 13 kali ditolak sebelumnya, dan Eiffel ini yang paling susah diantara semua. Saingannya seluruh dunia, pelamarnya ribuan tapi yang diterima cuma 400 orang. Tahun2 sebelumnya, dikit banget dari Indonesia yang dapet, jarang sampe 5 orang.

Gw iseng aja cek, kali aja iseng2 berhadiah. Gw klik bagian "Laureate Economie et Gestion" alias pemenang jurusan ekonomi dan manajemen. Ada tabel nama yang diurut berdasar alfabet. Gw scroll, ga ketemu nama Angga. Hiks, yaudahlah. Gw emang udah pasrah. Waktu itu kalo ini ga dapet, gw cancel rencana gw ke Perancis soalnya ga sanggup kalo biaya sendiri. Bener2 my last shot, my last hope. 

Pas gw mau close, tiba2 gw sadar kalo disana tuh nama ditulis dari nama belakang duluan. So gw scroll lagi. Dan pas gw sampe ke huruf D, gw seakan kesambet geledek. Disitu jelas kepampang "Dwi Putra". Di kolom sebelahnya ketulis "Angga" trus disebelahnya lagi "Universit√© Paris 1 Pantheon-Sorbonne". 



Gw melongo sambil ngucek2 mata kali aja salah liat. Gw panggil mamah. "mam, sini deh". Trus gw unjukkin. "Mam. Boy keterima beasiswanya mam". Btw, nama panggilan gw Boy :) Trus mama liat. Seketika itu juga kita berdua nangis, pelukan, trus langsung sujud syukur. Ga berhenti gw nangis sambil bilang, "Alhamdulillah Ya Allah, Alhamdulillah" sambil bingung amal apa yang udah gw lakuin sampe dikasih rejeki sebesar ini. Tiga hari kemudian, gw dapet surat resmi kaya yang di foto, kalo gw beneran dapet beasiswanya. 

Bener kata Pak Mario, Tuhan itu semena-mena banget kalo ngasih rejeki. Sebulan kemudian papa menang doorprize Kawasaki Ninja, terus bulan depannya, gw sekeluarga diundang jadi tamuNya di Mekah buat umrah. Bener2 bulan penuh rejeki.

Gw dari dulu cita2 kalo negara asing pertama yang gw kunjungin harus Tanah Suci. Alhamdulillah kesampean, sekeluarga pula. Dan disitulah kawan, di samping Hijr Ismail, persis sejengkal di depan Kabah, gw bersimpuh. Gw sebegitu deketnya sama Kabah sampe ga bisa rukuk. Seumur idup kita solat ngadep kesini, dan kini Kabah persis depan mata gw. Gw ga berhenti nangis ngucap syukur dan janji kalo gw ga akan sia2in kesempatan ini. Gw nangis sejadinya, nangis bahagia, bersyukur tiada tara. 

Waktu seakan berhenti. Gw curhat lamaaaaa banget. Gw inget masa2 susah dulu, tapi gw trus sadar, tiap gw ngerasa seakan semua jalan udah mentok, Allah selalu ngasih jalan lain. Gw entah gimana kebetulan ketemu sama senior yang juga mau ke Paris yang ngasih tau beasiswa ini, gw diajak magang sama mantan dosen yang kemudian berperan penting banget pas ngelamar beasiswa, gw juga ketemu Profesor di Sorbonne yang baik banget yang ngebantu semua proses aplikasi gw sampe gw akhirnya lulus kuliah. Semua itu seakan udah diskenariokan oleh sutradara paling hebat, dengan segala plot twistnya sampe akhirnya happy ending. 



Gw bukan ustadz bukan apa, tapi beneran guys, Allah itu ngedenger doa lo. Mungkin ga langsung dikabul, mungkin lo harus minta dulu yang kuat. Mungkin lo harus susah2 dulu. Soalnya bisa jadi kalo langsung dapet, lo bakal ngerasa sombong. Dan nikmatnya jauh lebih gede kalo lo harus susah payah dulu. Yang penting percaya kalo Dia punya rencana yang lebih baik buat lo. Makanya walau gagal, jangan pernah putus asa ya.
Mama selalu bilang, rumusnya simpel banget : ikhtiar + doa + tawakal. Udah itu aja kok. 
So buat yang selama ini masih gagal, coba introspeksi lo masih kurang dimana. Kali aja usaha lo kurang maksimal, atau doa lo kurang kenceng atau mungkin lo ga bisa ikhlas pas dikasih ujian. Atau bahkan tiga-tiganya. Buat yang baru mau mulai, selalu inget rumus itu yah. 

Semoga kelak lo semua diundang jadi tamuNya di Tanah Suci sana, juga dikasih kesempatan buat meninggikan derajat lo dengan mencari ilmu sembari ngeliat keindahan bumi ciptaanNya di seluruh penjuru dunia. Amin..

Oya, so far gw punya 3 mentee yang sukses keterima di kampus luar. Di Prancis, Inggris, sama Jepang. 







Nah, kamu ingin belajar langsung jadi menteenya Mas Angga? Inspira mengabarkan sebuah program yang sangat menarik. Nama program itu adalah Workshop Kuliah ke Perancis’.


Kapan dan Dimana Acaranya?

JAKARTA
Hari : Sabtu
Tanggal 1 Oktober 2016
Waktu Pukul 09.00 – 19.00 WIB
Tempat : Hotel IBIS, Jl. Daan Mogot 50B, Jakarta Barat 11460


Apa yang  Akan Kamu Pelajari?


Inilah agenda Workshop "Kuliah ke Perancis" :

Sabtu, 1 Oktober 2016 
Pukul 09.00 - 19.00 WIB

Fokus materi : Bagaimana caranya lolos dan diterima di luar negeri!

09.00 - 09.10   Pembukaan
09.10 - 09.20   Pembukaan / Pengenalan Inspirabook
09.20 - 09.30   Ice Breaking
09.30 - 10.15   Sesi I (Harus mulai dari mana?)
10.45 - 11.00   Ice breaking & Tanya-jawab
11.00 - 12.00   Sesi II (Persiapan dokumentasi)

12.00 - 12.30   Istirahat, sholat dan makan siang

12.30 - 13.30   Ice breaking & tanya jawab sesi persiapan dokumentasi
13.30 - 14.30   Sesi III (How to Write Motivation Letter)
14.30 - 15.30   Sesi konsultasi Motivation Letter & Tanya jawab
15.30 - 16.00   Istirahat dan sholat
16.00 - 17.30   Sesi IV (Step by step mendaftar ke kampus di luar negeri)
17.30 - 18.00   Istirahat dan sholat
18.00 - 19.00   Life Hack - Deklarasi Impian


Pemateri :

Angga Dwi Putra



Ia menyelesaikan pendidikan S1  di Universitas Indonesia jurusan Akuntansi. Selanjutnya, ia mendapatkan beasiswa dari pemerintah Perancis dengan nama beasiswa Eiffel. Ia menyelesaikan pendidikan S2 di University of Sorbonne, Perancis jurusan Ekonomi pada tahun 2013. Disela-sela kesibukannya kuliah, ia memanfaatkan waktu luangnya untuk keliling dunia. Tercatat, ia sudah mengunjungi lebih dari 40 negara di usia yang dibilang masih cukup muda dan masih akan terus bertambah lagi negara yang ia kunjungi. Setelah menyelesaikan studi di Perancis, ia pulang ke Indonesia dan bekerja sebagai Staf Ahli di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).


Berapa Biayanya?

Kuliah ke luar negeri itu mahal. Bisa menghabiskan dana ratusan juga per tahun. Biaya hidup, pesawat, kehidupan sehari-hari. Kalau mau gratis, kamu harus memakai beasiswa. Dan untuk mendapatkan beasiswa, harus melakukan persiapan yang matang.

Workshop ini membantu kamu untuk memahami persiapan-persiapan itu.

Kesempatan ini ada di depan mata kamu. Dengan mengikuti workshop ini, kamu bisa pelajari cara mendapatkan beasiswa langsung dari orang yang sudah berpengalaman.

HARGA NORMAL
Rp 3 Juta

EARLY BIRD
Rp 1,5 Juta




Fasilitas yang Anda Dapatkan

  1. Pelatihan Kuliah di Perancis
  2. Konsultasi dengan pemateri
  3. Makan siang
  4. Grup bimbingan
  5. Free webinar
  6. Bimbingan membuat motivation lettter
  7. Update  informasi beasiswa
  8. Money Back Guarantee 100%. Garansi Kepuasan 100% uang kembali jika Anda tidak puas dengan acara Workshop ini.


Siapa Saja yang Wajib Ikut Pelatihan Ini?
  • Pelajar SMA kelas X sampai kelas XII
  • Mahasiswa D3
  • Mahasiswa S1
  • Mahasiswa S2
  • Sarjana (Karyawan) yang ingin melanjutkan kuliah di Perancis
  • Siapa saja yang punya mimpi ingin melanjutkan study ke Perancis

Foto- Foto Acara
Workshop 2015

  




Apa sih bedanya kuliah di Perancis (Sorbonne) dan di Indonesia? 

Belajar dari sistem pendidikan Eropa

Tepat 4 tahun lalu, gw mulai kuliah di Sorbonne. Kampus yang emang dari dulu gw cita2in. Buat keterima disana itu susah banget bro, banyak persiapannya. Next time gw ceritain lebih detail deh prosesnya.

Nah, mungkin pada penasaran apa sih bedanya kuliah di Sorbonne sana sama di Indonesia? Ada dua hal yang bikin gw kaget pas pertama kali gw masuk kelas.

Yang pertama :

Gara2 muridnya campur aduk blek. Ada yang rambutnya pirang kaya emas, ada yang tingginya 2 meter, yang super cantik ampe bikin bengong, sama bingung banyak banget bahasa beda di satu ruangan. Di depan ada yang ngomong Jerman kaya orang marah2. Achtung aufstellung Schweinsteiger krankenwagen! Di belakang ada duo cw Arab yang juga sama kaya lagi berantem. Yallah yallah kutiba alaikumusyam. Ga ada yang ngomong Inggris. Untung banyak yang ngomong Prancis (yaiyalah) jadi akhirnya bisa ikutan nimbrung.

Satu angkatan gw ada 50 orang dari 22 negara, yang dari Indo cuma gw doang, dari Asia ada 4. Namanya juga insting, temen pertama yang gw dapet, ya dari Asia. Anaknya kecil, manis kaya dari Solo, mungil banget. Namanya Mai dari Vietnam. Yang kedua Cristina dari Rumania (yang ada di foto ini) yang kelak bakal akrab kaya ke saudara sendiri, sama satu cowo Prancis ganteng banget bikin jiper namanya Michael.

Yang kedua :

Yang bikin shock, mereka masih make papan kapur! Di kelas juga ga ada tuh komputer, tapi ada proyektor jadi dosen tinggal colok aja.

Banyak hal unik yang gw alamin selama kuliah disana. 2 tahun belajar, gw ga beli buku sama sekali. Dosen disana bilang, buat teori mah terserah pelajarin dari mana aja. Kalo gw paling suka belajar lewat youtube, soalnya lebih gampang ngerti daripada kalo baca. Kita lebih fokus belajar lewat jurnal, soalnya jurnal itu terus up to date sama perkembangan ilmu baru. Juga karena program gw Ekonomi Psikologi itu relatif ilmu baru juga jadi ga banyak textbook yang ada.

Yang juga kentara bedanya itu hubungan sama dosen. Kalo di kita kan dosen itu posisinya diatas kita banget, kadang takut kalo ketemu, sama ga berani bantah, tapi disana nggak. Dosen itu bisa dibilang sejajar. Kita malah kadang manggil pake nama depan loh. Bahkan ga pake Pak. Langsung nama aja.

Dan dosen disana boleh dibantah. Pernah ada temen gw dari Jerman yang ga setuju sama apa yang diajarin. Mereka debat, trus si Jerman ini maen ngeloyor keluar kelas gitu aja. Pas kelas selesai, gw datengin si dosennya, "madame, kalo saya kaya gitu di Indonesia, saya langsung dikasih E dan ga boleh masuk kelas lagi loh". Tapi dia bilang itu normal. Eh dia malah curhat katanya paling suka murid dari Asia. Pendiem, hormat banget sama dosen, tapi nilainya bagus. Sayangnya untuk point ketiga, gw ga termasuk hiks. Maap mengecewakan anda madame hiks.

Mungkin itu yang ngebuat negara Eropa sana maju. Mereka berani ungkapin pendapat, blak2an, dan mereka hobi banget debat. Pernah kita dua jam debat cuma buat nentuin judul penelitian. Tapi debatnya berkualitas. Kalo dirasa ide lawan debat lebih bagus, mereka sepakat make ide itu, tapi setelah debat panjang dulu. 

Ujian juga beda. Ga ada lagi tuh soal2 apalah (well ada juga sih yang afalan tapi ga banyak). Soalnya open question dan kita boleh jawab sekreatif kita, asal ditopang teori yang kuat. Karena 4 tahun gw kebiasaan afalin buku (bahkan kadang nodong asdos buat minta kisi2 soal ujian), gw jadinya ga kebiasa. Jadilah sering banget mengarang bebas yang akibatnya nilai gw terjun bebas pula. Begitu bandingin sama jawaban temen laen, kerasa banget analisis gw kurang tajam. Gw masih kebawa kebiasaan lama yang selalu berpatokan sama buku atau slide yang dikasih, jadi istilahnya mindahin apa yang ada di buku ke kertas ujian. Tapi disana ga gitu. Kita harus jago analisis dari sudut lain, harus berpikir kreatif dan kita emang ditantang untuk gitu. Ini yang gw rasa masih kurang banget di kita. Mahasiswa kita kebanyakan cuma "know what" bukan "know how and why".

Sidang juga jauh beda. Wah pas gw di FEUI, yang namanya sidang tuh momok banget. Ada temen gw yang sidang sampe 5 jam. Ini sidang skripsi apa sidang cerai? Lama bener. Tegang banget apalagi begitu tau dapet dosen penguji killer. Belum lagi ntar ditanya teori kuliah selama 4 tahun (yang menurut gw ga fair ilmu 4 tahun dites dalam sejam), stres bangetlah pokoknya.

Kalo disana nggak. Gw ga terlalu stres. Nervous sih iya, tapi ga takut. Disana sidang namanya soutenance, sama kaya Inggris artinya defense. Kita berusaha mempertahankan hasil penelitian kita. Bedanya, kalo di kita dosen penguji fokus nyari kesalahan yang kemudian dipake untuk nyerang, kalo disana nggak (ini gw kutip dari tulisan pak Rhenald). Dosen disana justru ngasih saran apa aja yang harus diperbaiki. Dan suasananya santai kaya presentasi biasa aja. Sidangnya pun cuma setengah jam. 15 menit gw paparin hasil riset, 15 menit diskusi. 15 menit lagi ngobrol saya mau apa abis lulus, bahkan si dosen penguji iseng godain nanya, gw dapet pacar Prancis ga selama disini (nggak btw hiks lagi). Pas kelar, saya pelukan sama para dosen. Bilang makasih banget buat bimbingan selama ini. Bener2 bersahabat suasananya.

Tapi yang paling hebat dari sistem pendidikan mereka itu menurut gw ada satu: kuliah full gratis. Ini untuk kampus publik ya. Ga peduli dari negara mana, asal keterima, kita bisa kuliah disana. Dan ga dibedain tuh lo orang lokal apa asing. 

Tapi, ada tapinya, karena kampus publik makanya hampir semua make bahasa pengantar Prancis. Dan minimal Level nya harus B2 atau C1. Kalo ibarat IELTS, lo harus dapet IELTS 8 tapi bahasa Prancis. Lah kalo IELTS Inggris dapet 7 aja susah, ini Prancis pulak! Mana ujiannya susah buanged!! Ya gitu deh perjuangannya.

Yang unik juga, karena gratis, orang sana gampang aja maen pindah jurusan. Temen baek gw Damien, dia aslinya anak kedokteran, tapi di tahun keempat dia berhenti terus pindah ke jurusan gw. Buset padahal tinggal setahun lagi. Pas gw tanya kenapa, dia bilang udah ga tertarik lagi. Daripada stress kalo lanjut, mending pindah. Kalo di kita? Boro2. Buat lolos masuk SPMB aja (gw cuma taunya SPMB) susahnya setengah mati, lah ini pindah. Belagu bener. Tapi mungkin disitulah kunci mereka sukses.

Kan ga semua anak bakalan terus suka ama jurusan yang dia ambil. Kalo di tengah2 ternyata ga suka, harus gimana dong? Yang di SMA suka banget sama Akun tapi ternyata beda banget pas kuliah, kan bisa jadi dilema. Sayang kalo keluar udah susah masuknya, bayar mahal pula, tapi kalo lanjut bakal stres ga bisa ngikutin plus dapet nilai nasakom. Dan terbukti di kelas gw, dari awalnya 50, cuma 37 yang akhirnya lulus. Banyak yang nyerah, pindah jurusan, atau DO karena nilainya jelek. Yang lulus? Pinter2 banget! Kecuali gw yang lulus pas2an hiks hiks hiks.

Dosen disana juga peduli banget sama mahasiswa asing. Tau kita kesulitan make Prancis, mereka pada ngebolehin kita nulis make Inggris. Ujianpun selalu dua bahasa dan kita boleh milih. Mereka juga izinin kita ngerekam pas ngajar, atau foto slide, jadi kita fokus ke apa yang dosen omongin bukan sibuk nyalin slide.

Kuncinya disana "Study Smart, Not Study Hard". Di kelas juga dibolehin make gadget apa aja. Ada dosen yang ngajarin make youtube. Semua tugas, bahan slide, kalo ada yang nemu buku Soft copy atau jurnal bagus, semua dikirim di Dropbox jadi bisa saling share, pokoknya teknologi bener2 dimanfaatin di sana. 

Ada satu percakapan unik pas kita lagi belajar bareng. Kita saling cerita gimana masa sekolah di negara masing2. Pas giliran gw cerita, mereka shock begitu tau kita mulai sekolah jam 7 pagi (bahkan banyak yg mulai setengah 7). Buat mereka, itu ga manusiawi banget, apalagi pas winter (mereka lupa mana ada musim salju di kita).

Mereka juga kaget kita sekolah lama banget. Kita bisa 40 jam seminggu kalo disana rata2 26 jam. Liat aja anak2 SD kita, mereka bisa sama sibuknya kaya karyawan. Udah sekolah sampe jam 4, lanjut ikut les sana sini. Les Inggrislah, biola, renang, macem2 (semoga ga lupa les ngaji aja hehe). Takutnya mereka malah ga nikmatin masa kecil mereka karena kebanyakan belajar. Soalnya ini yang terjadi di China (gw pernah baca di NatGeo terus gw confirm sama temen gw yang dari China. Anak2 disana itu pada stres banget, bahkan banyak yang sampe bunuh diri. jangan sampe deh kita kaya gitu).

Gw kaget banget pas baca (dan ngobrol sama temen gw dari Finland) kalo di negara Scandinavia, banyak yang ga make sistem nilai. Prinsip mereka, school is fun. Ke sesama teman bukan saling bersaing siapa yang nilainya paling bagus, tapi saling ngebantu. Mereka juga banyak aktivitas diluar kelas biar ga bosen.

Dalam psikologi pendidikan, learning atau proses belajar seharusnya dibagi 3, kognitif (ngerti/otak), afektif (ngerasa/hati) sama psychomotor (ngelakuin/tangan). Sayangnya selama ini kita cuma fokus di kognitif aja. Anak sekolahan kita bisa dibilang salah satu yang paling pinter, buktinya menang olimpiade mulu kan? Tapi banyak juga toh yang nyontek, nyari bocoran soal, itu gara2 afektifnya kurang dilatih. Bahkan dibantu sama gurunya. Soalnya kita terlalu fokus sama nilai. Ga heran pas kuliah banyak yang hobi bakar ban sama blokir jalan.

Anak2 kita sekedar jago teori tapi gatau gimana cara aplikasiin ilmunya. Soalnya kita ga dikasih tau tujuan kita belajar ini buat apa. Coba inget pelajaran fisika pas sma dulu. Misalnya gini: sebuah bola seberat 10 kg dijatohin dari lantai 7 dan dibawahnya ada trampolin yang memiliki elastisitas 2N. Hitung berapa jauh jarak Jakarta Surabaya?

Gw yang dari dulu suka ekonomi atau anak2 yang jago gambar, pasti bilang wtf is this shit? Who cares? Emang itu penting belajar fisika tapi ga berarti kita mesti tau semua toh? Gw denger katanya sekarang pengurusan langsung begitu masuk SMA ya? Good good. Soalnya selama SMA, cuma sekali fisika gw ga merah :)

Kurikulum kita juga kebanyakan hafalan. Makanya coba kalo di tempat les, pasti kita dikasih rumus cara cepet. Kita ngafal bukan paham, makanya begitu soalnya dirubah dikit, langsung KO. Kalo disana belum tentu gitu, mereka bisa berkreasi sesukanya. Makanya ga heran banyak industri kreatif kaya developer game banyak yang asalnya dari Scandinavia. Terus nilai gimana? Gw setuju banget sama Pak Anies. IP bukan segalanya, yang penting cukup buat ngelamar beasiswa atau dipanggil wawancara. 

So apa kita harus ikutin sistem pendidikan kaya di Norway atu Finland? Belum tentu bisa. Mereka bisa gitu soalnya penduduknya ga banyak. Kalo kita kasusnya sama kaya di China, karena penduduknya banyak sementara kapasitasnya dikit, persaingannya jadi super ketat. Susah kalo diaplikasiin disini.



Gw udah ga tau lagi gimana kurikulum sekarang, tapi yang pasti pas jaman gw sekolah, gw ngerasa berat banget. Harusnya yang disebut mahasiswa itu bukan anak kuliahan, tapi anak sekolahan. gimana ga maha, anak SMA bahkan SD belajar semua disiplin ilmu sekaligus: sains, ilmu sosial, fisik, agama, sampe tata negara. 16 pelajaran! Juga ga heran anak sd sekarang pada bawa koper derek gara2 banyak buku paket yang berat2. Tiap hari dari jam 7 sampe jam 4. Kuliah aja ga segitunya. Kalo kata pak Mario, shuuuuper sekaliiiii..

Masalah nilai di Prancis juga fair, kita lulus atau nggak tergantung nilai rata2 akhir. Jadi misalnya di satu mata kuliah kita dapet 2tapi yang laen dapet 8, kita diitung lulus soalnya rata2 akhirnya 5. Kalo di kita kan nggak. Misalnya ada satu kuliah yang dapet E trus, kita ga akan bisa lulus, padahal bisa jadi emang kita bener2 ga ngerti. Kan ga fair juga misalnya 143 sks kita A semua tapi ga bisa lulus gara2 kuliah 1 sks.

Tapi ada hal yang jauh lebih penting selain akademik kalo kalian kuliah di luar negeri. Kalian belajar bareng banyak orang dari seluruh dunia, dengan latar belakang beda. Disitu kalian belajar bagaimana bisa bergaul yang kelak bakal berguna banget kalo kerja sama orang asing. Kalian juga belajar hidup di negara baru, yang beda banget sama di Indonesia. Makanan, bahasa, lifestyle, semua bener2 beda. Disitu kita belajar gimana kita memposisikan diri kita. Kita berubah menjadi orang yang baru, yang lebih baik dibanding kalo kita ga pernah keluar.

So, siapa yang pengen ngerasain kuliah keluar negeri?

Nah, kapan lagi bisa bertemu dengan teman-teman yang memiliki mimpi yang sama dengan kamu? Kapan lagi ada kesempatan dapat konsultasi luar negeri gratis, serta belajar step by step kuliah luar negeri dengan biaya semurah ini?

Jangan sampai kesempatan emas ini berlalu begitu saja.






HARGA NORMAL
Rp 3 Juta

EARLY BIRD
Rp 1,5 Juta


Pendaftaran

1) Mengirimkan Data Diri

Kirimkan data diri kamu dengan format :
# Workshop
# Nama Lengkap
# Alamat Asal
# Email
# No.HP
# Bank Transfer

Kirim ke : 0821-3600-5515


2) Melakukan Pembayaran

Untuk pendaftaran, silakan melakukan transfer sejumlah :
Rp 1.500.000,- 

Bank transfer ke salah satu rekening berikut ini :
  • BCA 8610292250
  • BNI 0165318957
  • BRI 1056-01-004593-50-2
  • MANDIRI 132-00-1465845-5
Semuanya atas nama Sri Rahmawati.

3) Konfirmasi Transfer

Setelah melakukan pembayaran, silakan mengirimkan bukti transfer ke Whatsapp 0821-3600-5515


4) Cek Email

Setelah mengirimkan bukti transfer, Inspira akan mengecek pembayaran kamu. Setelah itu, dalam waktu 2 x 24 jam, invoice pembayaran dan eTicket Workshop akan kami kirimkan ke email kamu.

Pelatihan ini bergaransi. Kalau kamu merasa tidak puas dengan acaranya, 100% uang akan dikembalikan bautmu.


Scroll To Top