WORKSHOP DAN BIMBINGAN KULIAH KE LUAR NEGERI


DIBIMBING SAMPAI TEMBUS


Meski minim budget, IPK dan TOEFL pas-pasan, atau ortu belum mengizinkan 



MOMEN DAPET BEASISWA
Semua berawal dari selembar kertas 

Halloo...

Nama gw Angga dwi putra. 5 tahun lalu, gw terima surat ini. Masih kerekam jelas seakan itu baru kemaren. Waktu itu gw baru kelar solat maghrib. Abis solat, gw inget kalo minggu ini minggu pengumuman pemenang beasiswa Eiffel. 

Jujur aja, gw dulu samasekali ga ngarep bakalan dapet. Gw udah 13 kali ditolak sebelumnya, dan Eiffel ini yang paling susah diantara semua. Saingannya seluruh dunia, pelamarnya ribuan tapi yang diterima cuma 400 orang. 

Tahun2 sebelumnya, dikit banget dari Indonesia yang dapet, jarang sampe 5 orang. Gw iseng aja cek, kali aja iseng2 berhadiah. Gw klik bagian "Laureate Economie et Gestion" alias pemenang jurusan ekonomi dan manajemen. 

Ada tabel nama yang diurut berdasar alfabet. Gw scroll, ga ketemu nama Angga. Hiks, yaudahlah. Gw emang udah pasrah. Waktu itu kalo ini ga dapet, gw cancel rencana gw ke Perancis soalnya ga sanggup kalo biaya sendiri. Bener2 my last shot, my last hope. 

Pas gw mau close, tiba2 gw sadar kalo disana tuh nama ditulis dari nama belakang duluan. So gw scroll lagi. Dan pas gw sampe ke huruf D, gw seakan kesambet geledek. 

Disitu jelas kepampang "Dwi Putra". Di kolom sebelahnya ketulis "Angga" trus disebelahnya lagi "Université Paris 1 Pantheon-Sorbonne". 


Gw melongo sambil ngucek2 mata kali aja salah liat. Gw panggil mamah. "mam, sini deh". Trus gw unjukkin. "Mam. Boy keterima beasiswanya mam". Btw, nama panggilan gw Boy :) Trus mama liat. Seketika itu juga kita berdua nangis, pelukan, trus langsung sujud syukur. 

Ga berhenti gw nangis sambil bilang, "Alhamdulillah Ya Allah, Alhamdulillah" sambil bingung amal apa yang udah gw lakuin sampe dikasih rejeki sebesar ini. Tiga hari kemudian, gw dapet surat resmi kaya yang di foto, kalo gw beneran dapet beasiswanya. 

Bener kata Pak Mario, Tuhan itu semena-mena banget kalo ngasih rejeki. Sebulan kemudian papa menang doorprize Kawasaki Ninja, terus bulan depannya, gw sekeluarga diundang jadi tamuNya di Mekah buat umrah. Bener2 bulan penuh rejeki.

Gw dari dulu cita2 kalo negara asing pertama yang gw kunjungin harus Tanah Suci. Alhamdulillah kesampean, sekeluarga pula. Dan disitulah kawan, di samping Hijr Ismail, persis sejengkal di depan Kabah, gw bersimpuh. 

Gw sebegitu deketnya sama Kabah sampe ga bisa rukuk. Seumur idup kita solat ngadep kesini, dan kini Kabah persis depan mata gw. Gw ga berhenti nangis ngucap syukur dan janji kalo gw ga akan sia2in kesempatan ini. Gw nangis sejadinya, nangis bahagia, bersyukur tiada tara. 

Waktu seakan berhenti. Gw curhat lamaaaaa banget. Gw inget masa2 susah dulu, tapi gw trus sadar, tiap gw ngerasa seakan semua jalan udah mentok, Allah selalu ngasih jalan lain. 

Gw entah gimana kebetulan ketemu sama senior yang juga mau ke Paris yang ngasih tau beasiswa ini, gw diajak magang sama mantan dosen yang kemudian berperan penting banget pas ngelamar beasiswa. 

Gw juga ketemu Profesor di Sorbonne yang baik banget yang ngebantu semua proses aplikasi gw sampe gw akhirnya lulus kuliah. 

Semua itu seakan udah diskenariokan oleh sutradara paling hebat, dengan segala plot twistnya sampe akhirnya happy ending. 


Gw bukan ustadz bukan apa, tapi beneran guys, Allah itu ngedenger doa lo. Mungkin ga langsung dikabul, mungkin lo harus minta dulu yang kuat. Mungkin lo harus susah2 dulu. Soalnya bisa jadi kalo langsung dapet, lo bakal ngerasa sombong. 

Dan nikmatnya jauh lebih gede kalo lo harus susah payah dulu. Yang penting percaya kalo Dia punya rencana yang lebih baik buat lo. Makanya walau gagal, jangan pernah putus asa ya.
Mama selalu bilang, rumusnya simpel banget : ikhtiar + doa + tawakal. Udah itu aja kok. 
So buat yang selama ini masih gagal, coba introspeksi lo masih kurang dimana. Kali aja usaha lo kurang maksimal, atau doa lo kurang kenceng atau mungkin lo ga bisa ikhlas pas dikasih ujian. Atau bahkan tiga-tiganya. Buat yang baru mau mulai, selalu inget rumus itu yah. 

Semoga kelak lo semua diundang jadi tamuNya di Tanah Suci sana, juga dikasih kesempatan buat meninggikan derajat lo dengan mencari ilmu sembari ngeliat keindahan bumi ciptaanNya di seluruh penjuru dunia. Amin.....

Oya, so far gw punya 3 mentee yang sukses keterima di kampus luar. Di Prancis, Inggris, sama Jepang. 


Nah, kamu ingin belajar langsung bagaimana caranya kuliah ke luar negeri? Inspira Solution mengabarkan sebuah program yang sangat menarik. Nama program itu adalah 'Bimbingan Kuliah ke Luar Negeri’ yang sudah keliling diberbagai kota.

KAPAN DAN DIMANA ?

JAKARTA
Tanggal : Sabtu, 16 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

JOGJA
Tanggal : Sabtu, 16 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

MAKASSAR

Tanggal : Sabtu, 16 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WITA
Tempat : Fave Hotel

MEDAN
Tanggal : Sabtu, 23 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Polonia Hotel

BANDUNG
Tanggal : Sabtu, 23 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB

Tempat : Announced Soon

MALANG
Tanggal : Sabtu, 30 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Ollino Garden Hotel

PURWOKERTO
Tanggal : Sabtu, 30 September 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

PEKANBARU
Tanggal : Sabtu, 07 Oktober 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Fave Hotel

SURABAYA
Tanggal : Sabtu, 07 Oktober 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB

Tempat : Announced Soon

JAKARTA
Tanggal : Sabtu, 7 Oktober 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

PADANG
Tanggal : Sabtu, 28 Oktober 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Fave Hotel

SAMARINDA
Tanggal : Sabtu, 4 November 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WITA
Tempat : Announced Soon

LAMPUNG
Tanggal : Sabtu, 11 November 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

TANGERANG
Tanggal : Sabtu, 18 November 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Announced Soon

BOGOR
Tanggal : Sabtu, 25 November 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Amaris Pajajaran

MANADO
Tanggal : Sabtu, 2 Desember 2018
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIT
Tempat : Fave Hotel

BALIKPAPAN
Tanggal : Sabtu, 23 Desember 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIB
Tempat : Fave Hotel

DENPASAR
Tanggal : Sabtu, 30 Desember 2017
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WITA
Tempat : BerryBiz Hotel

ACEH
Tanggal : Sabtu, 13 Januari 2018
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIT
Tempat : Hotel Mekkah

GORONTALO
Tanggal : Sabtu, 3 Februari 2018
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIT
Tempat : Announced Soon

AMBON
Tanggal : Sabtu, 10 Maret 2018
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WIT
Tempat : Announced Soon

KENDARI
Tanggal : Sabtu, 14 April 2018
Waktu : Pukul 08.30 - 17.30 WITA
Tempat : Announced Soon

CATATAN LOKASI ACARA

Lokasi acara bisa berubah sewaktu-waktu. Pengalaman sebelumnya kami sudah pernah booking. Ternyata kapasitas hotel tidak bisa menampung jumlah peserta. Apabila ada perubahan lokasi acara, akan kami kabari untuk Anda yang sudah mendaftar.

Rundown acara perdana :

09.00 - 09.10   Pembukaan
09.10 - 09.30   Pengenalan Program Bimbingan
09.30 - 10.45   Sesi I (How to start?)
10.45 - 11.00   Ice breaking & Tanya jawab
11.00 - 12.00   Sesi II (Pengenalan Beasiswa & Persiapan dokumen)
12.00 - 12.30   Istirahat, sholat dan makan siang
12.30 - 13.00   Ice breaking & Tanya jawab
13.00 - 14.30   Sesi III (How to Write Motivation Letter & CV)
14.30 - 15.30   Sesi konsultasi Motivation Letter & Tanya jawab
15.30 - 16.00   Istirahat dan sholat
16.00 - 17.30   Sesi IV (Step by step mendaftar ke kampus di luar negeri)
17.30 - 18.00   Sesi V (Simulasi Interview)
18.00 - 19.00   Deklarasi Impian

Berikut ini komentar peserta bimbingan di kota sebelumnya.



Siapa Pembimbingnya?

Angga Dwi Putra 
(University of Sorbonne, Perancis)


Ia menyelesaikan pendidikan S1 di Universitas Indonesia jurusan Akuntansi. Selanjutnya, ia mendapatkan beasiswa dari pemerintah Perancis dengan nama beasiswa Eiffel. Ia menyelesaikan pendidikan S2 di University of Sorbonne, Perancis jurusan Ekonomi pada tahun 2013.

Disela-sela kesibukannya kuliah, ia memanfaatkan waktu luangnya untuk keliling dunia. Tercatat, ia sudah mengunjungi lebih dari 40 negara di usia yang dibilang masih cukup muda dan masih akan terus bertambah lagi negara yang ia kunjungi.

Setelah menyelesaikan studi di Perancis, ia pulang ke Indonesia dan bekerja sebagai Staf Ahli di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Zulkhan Indra Putra
(Founder Inspira Book, Editor In Chief Berkuliah.com)


Zulkhan Indra Putra adalah Ketua PPI India periode 2008-2009. Pendidikan S1-nya ia selesaikan di India melalui beasiswa ICCR. Setelah itu ia melanjutkan pendidikan Master di bidang Conflict Resolution dari Jamia Milia University India.

Saat ini Zulkhan menjadi seorang pengusaha. Selain itu, dia juga mengajar di lembaga non profit Ammal Academy yang bertempat di Yogyakarta.

Muhammad Imdad Azizy
(University of Al Azhar, Kairo - Egypt)


Imdad azizy adalah salah satu lulusan dari Kampus tertua di dunia yaitu Universitas Azhar, Cairo. Pengalamannnya dalam berbagai organisasi tak diragukan lagi, sering menjabat sebagai top leader dalam kegiatan skala nasional dan internasional.

Ia juga merupakan ketua Simposium Internasional PPI Dunia 2016 lalu. Pria yang sudah berdomisili di Jogjakarta ini, aktif dalam berbagai kegiatan edukasi baik sebagai promotor kegiatan ataupun narasumber dalam berbagai event.

Baginya dapat membantu memberikan informasi tentang kuliah di luar negeri adalah sebuah kewajiban. Semakin banyak orang yang dapat kuliah ke luar negeri, maka semakin banyak pula yang mendapat kualitas pendidikan yang lebih baik untuk sama sama nantinya membangun bangsa.

Desi Utami
(University of Hokkaido, Jepang)


Jepang termasuk dalam salah satu negara favorit tujuan kuliah di Asia, khususnya Asia Timur. Saat ini ada lebih dari 2.000 mahasiswa Indonesia di Jepang, dan kebanyakn dari mereka tergabung dalam Perhimpunan Pelajar Indonesia di Jepang (PPI Jepang).

Nah, selain itu, mereka bisa kuliah di Jepang, selain ada yang menggunakan biaya sendiri, banyak yang menggunakan beasiswa. Ada banyak macam beasiswa, misalnya DIKTI, LPDP, Monbukagakusho, JASSO, INPEX, Honjo, dll.

Untuk bisa menjadi seperti teman-teman yang sudah kuliah ke Jepang, kamu harus banyak belajar dan melakukan riset.

Mbak Desi Utami, dosen Fakultas Pertanian UGM yang pernah menjalankan study S2 di Environmental Molecular Biology, Hokkaido University. Ia meraih INPEX Scholarship Awardee dan sudah pernah menerima 7 beasiswa dalam dan luar negeri.

Miftachudin Arjuna
(University of Manchester, Inggris)


Miftachudin Arjuna adalah ketua PPI United Kingdom periode 2011-2012. Saat mengajukan beasiswa Ford Foundation, beliau berhasil diterima di beberapa program sekaligus.

Setelah menyelesaikan program MA di Manchester University, Inggris, kini Miftah kembali aktif sebagai pengajar di Salatiga dan menjadi trainer TOEFL di berbagai pelatihan tingkat nasional.

Perjuangannya sedari kecil sangatlah hebat. Dia paham betul bahwa manusia memiliki kekuatan tidak terbatas di dalam dirinya. Saat ini kisahnya sudah menginspirasi banyak orang untuk berani mengambil tindakan, berubah dan sukses, bagaimanapun kondisi mereka.

Eri Yanuar Akhmad
(University of Adelaide, Australia)


Eri Yanuar Akhmad B Sunaryo (29) mendidik adalah jalan hidupnya. Selepas SMA, ia mendaftar di tiga perguruan tinggi, salah satunya Fakultas Kedokteran UGM.

Pada hari yang sama, Eri dinyatakan lolos ketiga perguruan tinggi tersebut. "Saya telah berjanji pada diri sendiri bahwa mana yang diterima duluan, maka itu yang saya jalani. Akhirnya saya ambil yang Ilmu Keperawatan UGM," ceritanya.

Di kampus, ia aktif berorganisasi. Diantaranya menjadi ketua himpunan jurusan ilmu keperawatan dan relawan di Medical Emergency Rescue Commitee (Mer-C) Yogyakarta. Lulus S1, ia mengejar mimpinya untuk kuliah S2 di luar negeri dengan beasiswa.

Tidak mudah mendapatkan beasiswa S2 ke Australia, namun ia terus bersemangat karena hanya dengan beasiswalah ia bisa meraih pendidikan di Australia.

Akhirnya, ia mendapatkan beasiswa Australian Awards Scholarship (AAS) untuk melanjutkan S2 di University of Adelaide mengambil Master of Nursing Science, Intensive Care, Master of Nursing Science (Intensive Care).

Kini, ia menjadi perawat di Intensive Care sekaligus dosen di Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.

Rizki Putri Rezna Hassan
(Durham University, Inggris)


Rizki Putri Rezna Hassan, menyelesaikan studi S2 Jurusan Arkeologi di Durham University Inggris dengan beasiswa penuh LPDP (2015-2016). Memiliki hobi aneh, yaitu bertualang di hutan demi mencapai reruntuhan purba karenanya nekat mengambil jurusan arkeologi.

Jatuh cinta pada kebudayaan Indonesia dan bertekad ingin melindunginya. Kini aktif berkegiatan sebagai Young Professional Member of ICOMOS Indonesia (badan PBB yang bergerak di bidang monumen dan situs) serta Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia (IAAI).

Selain itu, juga bergerak di bidang kemahasiswaan; PPI UK (2015/16), PPI Dunia (2016/17) dan sering menjadi pembicara di acara studi luar negeri. Punya cita-cita terselubung menjadi Menteri Kebudayaan RI pada tahun 2045!

Inspira Team


Dalam hati, kami percaya bahwa setiap anak muda Indonesia pasti memiliki keinginan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Kami juga percaya, bahwa hanya dengan mendapatkan pendidikan terbaiklah kita bisa meraih masa depan yang lebih baik. Mari wujudkan mimpimu meraih pendidikan ke luar negeri bersama Inspira.



Workshop ini keren! Biaya Daftarnya Tinggi?

Kuliah ke luar negeri itu mahal. Bisa menghabiskan dana ratusan juga per tahun. Biaya hidup, pesawat, kehidupan sehari-hari. Kalau mau gratis, kamu harus memakai beasiswa. Dan untuk mendapatkan beasiswa, harus melakukan persiapan yang matang.

Dengan mengikuti program bimbingan ini, peserta bimbingan sudah melakukan puluhan langkah lebih maju dibanding ribuan. 

Pengalaman berharga dari para mentor akan mampu meminimalisir trial and error yang mahal harganya atau kegagalan yang mungkin saja dilalui oleh peserta bimbingan.

Nah, Bimbingan ini membantu kamu untuk memahami persiapan-persiapan itu.

Kesempatan ini ada di depan mata kamu. Dengan mengikuti workshop ini, kamu bisa pelajari cara mendapatkan beasiswa langsung dari orang yang sudah berpengalaman dan berkompeten.


Tahun 2015, Inspira Solution mengadakan bimbingan ini secara gratis. Tetapi ternyata hasilnya nihil. Tidak ada yang serius karena gratis. Mereka cuma duduk, dengerin orang ngomong di depan, terus pulang. Tidak ada kelanjutan.

Kemudian, 2016 Inspira Solution mengubah strategi dengan membuat peserta membayar bimbingan ini. Ternyata serius semua! Karena sudah keluar uang, harus serius dan harus lolos ke luar negeri.

Biaya daftar program ini seharusnya senilai
Rp 4.000.000,-

Tapi, kamu tidak perlu bayar setinggi itu. 
Kamu cukup investasi senilai
Rp 2.000.000,-
dapatkan cashback Rp 250.000,-
langsung untuk 20 pendaftar pertama

Jauh lebih terjangkau dibanding
SPP, uang jajan, biaya bimbel, yang sudah banyak kamu keluarkan selama ini.. Tapi BELUM mewujudkan mimpimu
Bolak-balik interview ke Jakarta, ngurus paspor, visa, ikut seminar pendidikan, tapi tetap gagal

INFORMASI dan PENDAFTARAN
Hubungi CS dengan format:
"BEASISWA LUAR NEGERI #NAMA/PERTANYAAN"
kirim ke WA (Whatsapp)
(Santi) 0815-7357-1433
(Lala) 0857-0900-5600

Dengan investasi tersebut, Ini dia yang akan kamu dapatkan :
  1. Modul rahasia jitu kuliah ke luar negeri
  2. Gambaran umum kuliah di luar negeri
  3. Panduan mencari kampus yang sesuai
  4. Panduan prosedur pendaftaran kampus di luar negeri
  5. Panduan komunikasi dengan profesor
  6. Bimbingan mendapatkan LoA
  7. Bimbingan riset pencarian beasiswa
  8. Bimbingan prosedur pendaftaran beasiswa
  9. Bimbingan persiapan dokumen
  10. Bimbingan pembuatan CV
  11. Bimbingan penulisan motivation letter atau essay
  12. Bimbingan menghadapi dan melewati interview
  13. Bimbingan menjalani kehidupan dan studi di luar negeri
  14. Grup bimbingan di Facebook bersama mentor dan peserta lain dari berbagai kota di seluruh Indonesia
  15. Grup konsultasi di Whatsapp bersama mentor dan peserta lain
  16. Bimbingan konsultasi 
  17. Garansi uang kembali 100%
  18. Jaringan dan lingkungan pertemanan dengan lulusan kuliah di luar negeri

Siapa Saja yang Wajib Ikut Pelatihan Ini?

"Dari pengalaman workshop kemarin gw bisa ambil banyak hal. Lo lo semua tuh sebenernya ga perlu motivasi, lo pada tuh pinter-pinter. Cuma belum tau caranya aja dan juga karena belum ada yang bimbing. 
Motivator sih banyak, tapi mentor? itu yang susah. Gw ngabisin waktu hampir setahun buat pelajarain tips apply beasiswa, gimana bikin dokumen yang bagus, atau cara kontak profesor. 
Nah, biar proses lo lebih efisien dan efektif, makanya gw adain workshop ini bersama Berkuliah.com,"

Pertanyaan dari Calon Peserta : 

1. Untuk biaya bimbingannya berapa kak?

Workshop sudah sepaket dengan bimbingan, jadi biaya all in dari awal pendaftaran sampai keberangkatan adalah 2 juta.

2. Untuk sistem belajarnya gimana kak?

Okay, akan saya jelaskan untuk sistem bimbingannya yaa.

Untuk pertemuan pertama melalui workshop. Di workshop tersebut akan bertemu langsung dengan mentor dan akan dilakukan bimbingan secara general.

Untuk bimbingan secara lebih intens nanti akan dilanjutkan dengan mentornya by online.

Karena sistem bimbingannya online, untuk konsultasi bisa melalui facebook dan group whatsapp, untuk revisi dokumen misalnya motivation letter bisa melalui email, dan untuk tatap muka online bisa melalui webinar atau skype.

Sistem bimbingan kami mengadopsi sistem bimbingan di luar negeri yang banyak menggunakan sistem online.

Dengan sistem bimbingan online akan membuat peserta terbiasa ketika nantinya dosen di luar negeri, mengadakan kuliah online. Sistem bimbingan ini juga lebih efektif dan efisien dalam waktu belajarnya.

Ada yang ingin ditanyakan lagi terkait dengan sistem bimbingan?

3. Untuk beasiswanya ada apa aja kak?

Untuk beasiswanya ada macam-macam, tergantung dari negara dan kampus tujuan. Nanti mentor akan membimbing sampai mendapatkan beasiswa terbaik.

4. Untuk negaranya bisa pilih atau sudah dipilihkan?

Tentu saja bisa, nanti akan ada panduan untuk memilih negara dan kampus favorit sesuai dengan jurusan yang diminati 😊

5. Kalo saya masih semester awal (1,3,5) gimana kak?

Bisa sekali, jadi untuk kuliah ke luar negeri itu diperlukan persiapan yang sangat matang. Jadi, lebih awal mempersiapkannya akan lebih bagus karena peluang untuk mendapatkan beasiswanya semakin besar.

6. Oke saya mau bayar, bisa ditransfer kemana kak? 

Silakan melakukan pembayaran ke salah satu rekening kami :
Semua a.n. SRI RAHMAWATI. Setelah transfer, silahkan  konfirmasi kembali dengan melampirkan foto bukti transfer.

7. Kapan saya dapat Tiket?

Tiket akan kami kirim via email setelah melakukan pelunasan dan konfirmasi k CS kami.


FOTO-FOTO

   


***



TESTIMONI PESERTA




DAFTAR SEKARANG! Tempat terbatas
Hubungi dengan mengirimkan format:
"BEASISWA LUAR NEGERI #NAMA/PERTANYAAN"
kirim ke WA (Whatsapp)
(Santi) 0815-7357-1433
(Lala) 0857-0900-5600